8.8.10

My First “Rendang Jengkol”

Ahayy…senangnya, hari ini akhirnya berhasil membuat “RENDANG JENGKOL”!!

Sebenarnya, hari ini enggak niat masak yang berat-berat. Malah niat beli makanan jadi aja, karena pengennya waktu dipake buat beberes rumah yang udah kayak kapal pecah, hehe..Pas ke pasar tadi pagi, rencananya cuma beli bahan-bahan makanan yang bisa jadi simpenan buat sahur, misalnya ayam, tempe, bahan sayuran, bumbu, dan lain-lain. Setelah beli ayam, tempe, dan kawan-kawan, tiba-tiba kepikiran nyimpen bumbu rendang ah. Siapa tau tar pengen bikin rendang telur atau ayam. Jadilah beli bumbu-bumbu di tempat uda ajo, langganan di Pasar Palmerah. Belinya maruk, dua bungkus bumbu rendang.

Nah, pas beli bawang, cabe, dkk, tiba-tiba melihat setumpuk jengkol. Jujur saja, sangat menggoda. Harganya juga udah agak turun. Pas lagi mahal-mahalnya bisa 25.000 per kilo. Tadi Cuma 16.000. Beli ½ kilo aja. 
Pas lagi jalan ke rumah, kepikiran, “enak juga dibikin rendang”. Mumpung belum puasa, hahaha…Kebetulan juga ada yang jual santan kelapa kental (di abang-abang yang jualan kelapa parut). Per kilonya 12.000. beli ¼ kg, cukuplah…

Selama ini, saya cuma pede mengolah jengkol menjadi “jengkol tokok”. Gampang soalnya. (ceritanya ada di folder “dapur inggit” ya..hehe..promosi!). Rendang jengkol, biasanya dimasakin ibu saya, atau dapet oleh-oleh dari Medan. Rendang jengkol mama dan kak Susie memang jempolan!

Tapi, hari ini saya harus coba! Siapa tau berhasil, hehe…
Menjelang masak, entah udah berapa kali telp ibu di jogja. Nanya, rebus jengkolnya berapa lama, kok enggak empuk-empuk, santan dulu apa jengkol dulu. Takut salah step, jadi enggak enak.

Finally, saya berhasil! Penampakannya sudah seperti rendang jengkol yang dimasak para maestro …

Gimana sih buatnya?

1. Jengkol direbus sampe setengah empuk. (Tips untuk menghilangkan bau jengkol/mengurangi aromanya yang maha dahsyat, ada beberapa cara sih. Ada yang ngerebusnya pake arang. Tapi saya memilih cara lain yang juga dianjurkan mama, ngerebusnya dicampur dengan daun salam dan daun jeruk purut).

2. Setelah jengkol direbus, kupas kulitnya. Jengkol dibelah dua.








3. Siapkan minyak goreng secukupnya, untuk menumis bumbu. Sreng-sreng, masukin bumbu rendangnya. Takaran sesuai hati nurani aja.

4. Setelah bumbu udah wangi ngujubile, masukin jengkolnya. Aduk-aduk satu menit, masukin santan kental. Aduk-aduk. Kalo terlalu kental, bisa ditambah air dikit.

5. Ya sud, tunggulah sampe air berkurang dan tampak nyemek-nyemek.
6. Gampang tho? Ternyata….

Setelah diicip-icip, enak juga…hahaha…bisalah terima orderan. Ada yang doyan jengkol? Angkat tangan!!


PS : Bagi yang khawatir warisan bau yang ditinggalkan jengkol, bisa menyiasatinya dengan makan timun setelah makan jengkol. Dijamin, tak berbekas!! Kalau saya sih, go on. Bau jengkol terlalu menggoda. Hmm..nyam..nyamm…

2 comments:

  1. eleuh2, gw suka jengkol hehehe :) blog ini ada sejak kapan? keren Gid, tp 2 istri 2 suami n bukan 1 suami kan? ^^ (Deby Sonora)

    ReplyDelete
  2. halo mbak deb...haha,,,doyan juga? ah, senengnya...ini blog udah dari februari :p digarap bareng ama Fiqa (mantan reporter Detik). Iseng mbak, lumayan buat hiburan...hehe...

    ReplyDelete